Indahnya Berdoa

Kata-kata saidina Umar Al-Khattab selalu membuatkan hati saya tertusuk. Orang yang penuh hemah dan dikurniakan Allah banyak kelebihan ini, belum pernah lagi gagal memikat hati saya untuk bertambah rasa cinta kepada Allah taala. Biarpun luaran nampak keras, tetapi keimanan telah membuatkan kekerasannya menjadi hikmah.

Kata beliau,

“Aku tidak takut kiranya doa ku tidak dimakbul Allah, bahkan aku lebih takut jika aku ditarik hidayah daripada terus berdoa kepada Allah”

Memang. Ternyata kita sebagai manusia ini terlalu kerdil, tidak mampu pun mengemudi hati yang terletak pada tubuh sendiri, kecuali dengan bantuan Allah s.w.t. Di sini lah titik tolak yang membuatkan saya mampu membuat satu kesimpulan penting dalam isu berdoa.

Kita sering mendengar banyak jenis doa. Ada yang ma’thur (sumbernya benar daripada Rasulullah s.a.w) dan ada doa yang diajar oleh para tabi’ tabi’in. Selagi kita mampu mempelbagai doa dan menambah koleksi doa harian, maka itu lah seharusnya yang perlu dilakukan bagi seorang mukmin ..  agar tidak lalai dari berdoa. Adapun bagi saya, ada sejenis doa yang menjadi keutamaan untuk lidah berzikir.

Tidak lain tidak bukan, adalah doa yang diselangi rasa lemah sebagai hamba.

Sebagaimana Rasulullah s.a.w pernah bersabda kepada Mu’az bin Jabal;

“Wahai Mu’az, sesungguhnya aku mencintai engkau. Janganlah engkau tinggalkan doa ini setiap kali selepas solat : Ya Allah, bantu lah aku dalam mengingati-Mu, mensyukuri-Mu dan melakukan sebaik-baik amal kepadaMu.”

(Hadith ini telah diriwayatkan oleh Imam Abu Daud, al Nasa’ie dan telah dihukumkan sahih oleh Imam Ibnu Hibban dan al Hakim)

Di samping itu, al Quran sendiri telah mengajarkan kita secara tidak langsung akan doa yang baik; iaitu pada surah Al-A’raf ayat 23, surah Al-Hasyr ayat 10 dan surah Al-Baqarah ayat 32.

“Mereka berdua berkata : Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah menzalimi diri kami sendiri. Sekiranya Engkau tidak mengampuni kami, maka jadilah kami orang-orang yang rugi.”

(Al-A’raf : 23)

“Dan orang-orang yang datang sesudah mereka berkata : Ya Tuhan kami ampunilah dosa-dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang telah mendahului kami dalam keimanan, dan janganlah jadikan rasa dendam terhadap orang Islam mendiami hati kami .. wahai Tuhan yang Maha Penyayang.”

(Al-Hasyr : 10)

“Mereka berkata : Maha Suci Engkau (wahai Tuhan), tiada langsung pada kami ilmu kecuali apa yang Kau ajarkan kepada kami, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”

(Al-Baqarah : 32)

Titik simpulan yang menjadi keutamaan pada doa-doa ini adalah berakhlak ketika beribadah. Berdoa dengan penuh rasa rendah diri dan menghina kelemahan diri, inilah yang dinamakan akhlak. Ibarat rumah yang siap dibina dengan perkara asas, kemudian kita tambahkan ia dengan karpet yang mahal, langsir yang cantik dan perabot yang kemas. Begitu lah cantiknya akhlak menghiasi ibadah.

Akan tetapi, tidaklah menjadi suatu kesalahan jika tidak berdoa sebegini. Muslim bebas untuk memilih cara bagaimana untuk ‘berhubung’ dengan Tuhannya.

Keindahan menjadi seorang hamba kepada Tuan dan Pencipta Maha Agung adalah apabila sang hamba mampu menghanturkan segala lemah dan resah kepada Tuannya. Mana kan tidak, jika kita menjadi hamba kepada manusia, pada pandangan sang tuan .. layakkah sang hamba merapati lalu mengadukan segala permasalahan kepada nya? Di sini lah terbukti hebatnya Allah – Maha Agung dan Maha Penyayang.

Anda pula. Apa doa kesukaan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s