Perutusan Pengerusi sempena Ramadhan 1433H

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

                     

“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.” (al-Baqarah :183)

Alhamdulillah, setinggi kesyukuran dipanjatkan ke atas Ilahi, kerana dengan limpah dan kurnia-Nya, kita bertemu di dalam bulan Ramadhan yang mulia ini. Saya juga ingin mengambil kesempatan untuk sama-sama kita beringat bahawa penerusan kehidupan kita di muka bumi ini adalah tidak lain ialah semata-mata untuk menjalankan tangunggjawab kita sebagai seorang hamba Allah yang hanya mengharapkan redha daripada-Nya, seperti mana yang tercatat didalam firmannya dalam surah Al-Isra’ ayat ke 57 :

“Orang-orang yang mereka seru itu, masing-masing mencari jalan mendampingkan diri kepada Tuhannya (dengan berbuat ibadat), sekali pun orang yang lebih dekat kepada Tuhannya, serta mereka pula mengharapkan rahmatNya dan gerun takut akan azabNya; sesungguhnya azab Tuhanmu itu, adalah (perkara yang semestinya) ditakuti”

 

Pendahuluan

Saya ingin mengajak seluruh mahasiswa dan mahasiswi Jordan untuk kita berdoa bersama, agar kita diberi kesempatan untuk bertemu dengan bulan yang dinanti-nantikan,penghulu segala bulan,bulan rahmat, bulan pengampunan,bulan yang penuh dengan keberkatan, iaitu bulan Ramadhan al-Mubarak.

اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان

 

MUHASABAH DAN KELEBIHAN BULAN RAMADHAN

Ikhwah Akhawat yang dirahmati Allah,

Dikesempatan ini, saya ingin mengambil peluang untuk mengajak kita agar bermuhasabah, tentang persiapan kita dalam menyambut tetamu kehormat yang akan datang mengunjungi kita, hadis Nabi Muhammad SAW ada menyebut :

وَمَنْ كَانَ یُؤْمِنُ بِاللهِ واليَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

“Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat maka hendaklah ia memuliakan tetamunya” (riwayat Bukhari dan Muslim)

Bulan Ramadhan adalah merupakan tetamu kita, 30 hari kedatangannya perlu dimanfaatkan semaksimumnya. Kita semua sedia maklum, bahawa menjadi sunnah Rasulullah untuk memuliakan tetamunya. Apatah lagi, tetamu kita pada kali ini ialah Bulan Ramadhan. Bulan yang didalamnya terkandung pelbagai peristiwa-peristiwa agung, perjuangan-perjuangan yang tidak mengenal lelah dan penat, pelbagai ganjaran yang berlipat ganda, dan 1001 khazanah yang semestinya akan memberi kesan yang sangat positif dalam diri kita sekiranya kita benar-benar mengikhlaskan niat hanya kerana melaksanakan perintah Allah SWT.

Nabi Muhammad SAW bersabda :

إذا جاء رمضان فتحت أبواب الجنة وغلقت أبواب النار، وصفدت الشياطين

Apabila tiba bulan Ramadhan, pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, syaitan-syaitan dibelenggu (Muttafaqun A’laih)

Pada waktu ini, seluruh manusia berbondong-bondong melakukan kebajikan, ketaatan, ibadah dan taubat. Syaitan-syaitan pula dibelenggu kerana perhatian manusia kini beralih untuk melakukan kebaikan. Waktu siang dan malam dihidupkan dengan pesta-pesta ibadah semata-mata untuk mengharapkan keredhaan Allah. Oleh yang demikian, jadikanlah peluang di bulan Ramadhan ini sebagai bulan untuk mendidik jiwa-jiwa kita. Bulan yang akan menjadi bekalan kepada kita untuk meniti hari-hari dan bulan-bulan selepas berlalunya Ramadhan. Bulan yang menjadi titik muhasabah dan merenungi segala tindakan, amalan dan perbuatan kita selama setahun ini. Bulan yang mampu menjadi sarana untuk kita melakukan suatu perubahan atau anjakan paradigma pada diri kita khususnya dan kepada masyarakat di sekeliling kita, umumnya.

RAMADHAN DAN PERUBAHAN

Syed Qutb menukilkan didalam kitabnya Haza Ad-Deen, bahawa manhaj agama Allah ini adalah manhaj untuk manusia. Dan semestinya manusialah yang akan menjadi elemen yang paling penting dalam merencana turun naik, jatuh bangun suatu ketamadunan. Oleh sebab itu, perubahan positif yang berlaku di dalam sosok peribadi manusia, perlulah berlandaskan kepada aturan Allah (sunnatullah), supaya perubahan tersebut merupakan suatu perubahan yang hakiki,perubahan yang asli dan mencapai maksud yang dikehendaki oleh Islam. Firman Allah SWT didalam surah Ar Ra’d ayat ke 11 :

 

“Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.”

Semua orang akan berpuasa pada bulan ini, menahan diri daripada makan dan minum, namun, berapa ramaikah dalam kalangan kita yang berpuasa di bulan Ramadhan, mampu untuk menghayati dan menghadirkan hati kita bersama-sama ketika kita melaksanakan fardu puasa tersebut?  Persoalan yang seharusnya menjadi tanda tanya kepada kita setiap hari, adakah kita menghadirkan hati kita ketika kita mengerjakan solat fardu kita? Adakah kita hidupkan jiwa2 kita ketika kita membaca Al-Quran? Adakah kita benar-benar khusyuk dalam setiap ibadah atau amal kebajikan yang kita lakukan? Rebutlah peluang di bulan Ramadhan ini untuk kita berusaha menyentuh dan membasahkan hati-hati ini.

AGENDA RAMADHAN 1433 HIJRAH

Oleh itu, ikhwah dan akhawat sekalian,

Ayuh bersama-sama kita meletakkan sasaran kita pada Ramadhan kali ini agar Ramadhan pada tahun ini lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya. Suatu pendidikan (tarbiyyah) yang mampu melahirkan generasi-generasi yang bertaqwa. Kita perlukan persiapan, dan perancangan yang sangat rapi untuk menempuh madrasah ramadhan ini. Selepas itu, kita perlukan iltizam, juhud dan mujahadah yang berterusan dalam merealisasikan segala perancangan dan harapan tersebut. Semoga dengan persiapan yang dilakukan mampu memberi semangat kepada kita untuk melakar agenda ramadhan kita pada tahun ini dan menguatkan iltizam kita untuk menempuh kehidupan di bulan Ramadhan dengan jayanya seterusnya mampu meneruskan kesan positif tersebut sepanjang kehidupan kita sehingga bertemu kepada Ramadhan yang akan datang.

 

 PENUTUP

Akhir kata, kutip dan rebutlah segala keberkatan dalam Ramadhan kita pada tahun ini, dan sekali lagi sama-sama kita berdoa agar kita diberi kesempatan untuk bertemu dengan bulan Ramadhan al-Mubarak yang akan dating dan seterusnya digolongkan dalam golongan orang-orang yang bertaqwa.

Selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak daripada saya dan seluruh Jawatankuasa Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) Jordan.

Sekian,

Wassalamualaikum WBT.

MEMBANGUN UMAT BERAGENDA

MELAYU SEPAKAT , ISLAM BERDAULAT

Muhammad Hashemi Dahalan Md Razip
Pengerusi
Ikatan Muslimin Malaysia Jordan


1 Ramadhan 1433 bersamaan 20 Julai 2012

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s