Mahasiswa Kena Wara' : (Bahagian 1)

Maksud wara’ ialah sanggup meninggalkan perkara yang Tuhan tidak setuju walaupun ia hanya makruh, padahal melakukan yang makruh tidaklah berdosa, atau meninggalkan apa yang samar haramnya masakan yang jelas haramnya di sisi Allah SWT. Natijah sifat warak ini lahirlah peribadi yang berjaga-jaga dalam setiap langkah hidupnya.

 

Suka saya kemukakan sebuah kisah yang berkisar tentang wara’nya orang-orang terdahulu dari kalangan para ulama’ dan salafussoleh. Saya melihat kesan qudwah ini, cukup mengesani jiwa orang yang membaca. Mungkin kerana hampirnya hayat mereka dengan Nabi s.a.w dan pengiktirafan Nabi terhadap mereka, atau boleh jadi juga qudwah itu mempunyai kuasa yang begitu mengesani jiwa manusia kerana ia adalah dakwah itu sendiri.

 

Imam Syafie rahimahullah menyebut,

“Barangsiapa yang menasihati saudaranya melalui perbuatan, maka ia adalah orang yang memberi petunjuk”.

 

Sesungguhnya mana-mana nasihat jika tidak disampaikan dengan gaya bahasa yang hidup, maka ia akan menjadi seolah-olah suatu kebatilan. Ia tidak dapat merubah jiwa kecuali jiwa yang memang ada kekuatan untuk berubah seperti jiwa para nabi dan orang-orang  yang mengikut jalan kerohanian (al Munthalaq).

 

Sehingga kini saya merasakan kekuatan qudwah itu sejelas sinaran cahaya mentari, seredup redupan pohon di hati (penerimaan).

 

BUAH TERUNG HARAM

 

Di  kota Damsyik Syria, ada sebuah masjid besar yang bernama Masjid at-Taubah. Pada kira-kira 70 tahun yang lalu, masjid ini pernah didiami oleh seorang pemuda penuntut ilmu yang bernama Sulaim as-Suyuthi. Dia terkenal dengan kepandaian dalam ilmu agama dan sangat soleh, tetapi juga sangat fakir. Dia tidak memiliki sebuah tempat berteduh selain sebuah bilik di dalam masjid tersebut.

 

Pada suatu hari, Sulaim berasa sangat lapar. Sudah dua hari dia tidak makan dan tidak memiliki apa-apa untuk membeli makanan. Pada hari ketiga, dia berasa hampir mati.

 

Lalu otaknya berfikir, apa yang harus dilakukan? Menurutnya sudah sampai kepada keadaan darurat yang membolehkannya makan bangkai atau mencuri sekadar memenuhi keperluannya. Lalu apa yang perlu dilakukannya?  Lalu dia pun memilih untuk mencuri.

 

Masjid at-Taubah berada di tengah-tengah kota. Pada masa itu, rumah-rumah saling berdekatan dan atap-atapnya bersentuhan. Jika seseorang mahu, ia dapat berjalan hingga ke akhir kota dengan melangkah di atas atap-atap rumah. Pemuda ini segera memanjat dinding masjid, lalu terus melangkah ke atas rumah penduduk. Dia terus melangkah mencari rumah mana yang boleh dimasuki untuk mendapatkan makanan bagi mengalas perutnya yang kosong.

 

Sesekali dia melihat seorang wanita dari atap tersebut, namun segera menutup matanya dan menjauh.

 

Tidak lama kemudian, ia tiba ke sebuah rumah kosong. Dari rumah itu, keluar bau harum sesuatu makanan yang sedang dimasak. Bau itu telah menarik perhatiannya untuk turun dan mengambilnya. Ia segera melompat ke dalam rumah itu dan terus berlari ke dapur. Ketika mengangkat penutup kuali, pemuda yang sedang kelaparan itu melihat terung-terung yang sedang dimasak.

 

Tangannya segera mengambil salah satu dari terung tersebut lalu menggigitnya. Namun, sebelum ia menelan gigitan itu, akal sihat dan pelajaran agamanya kembali. Hatinya segera berkata:

“A’udzu billah. Saya seorang pelajar agama yang tinggal di masjid. Tidak sepatutnya saya menceroboh rumah orang lain dan mencuri makanannya.”

 

Sulaim sangat menyesal. Lalu dia beristighfar dan mengembalikan terung yang telah digigitnya itu ke tempatnya semula.

 

Lalu dia kembali ke masjid dan duduk di sebuah majlis ilmu. Namun, oleh sebab sangat lapar, ia hampir tidak mengerti apa yang ia dengar. Setelah majlis itu selesai dan semua orang telah kembali ke rumah masing-masing, tidak ada yang masih berada di dalm masjid kecuali Sulaim dengan syeikhnya.

 

Tiba-tiba, seorang wanita berniqab datang berbicara kepada si syeikh dengan suara yang sangat halus.

 

Syeikh itu kemudian memanggil Sulaim lalu berkata kepadanya, “Perempuan ini memberitahuku bahawa suaminya baru sahaja meninggal dunia. Ia seorang yang asing di negeri ini. Tidak ada orang yang menjaganya selain pak ciknya yang sudah sangat tua. Ia mewarisi rumah dan semua harta suaminya. Justeru, ia meminta dicarikan seorang suami yang dapat menjaga dirinya daripada orang jahat. Mahukah engkau menikahinya?”

 

Sulaim berkata, “Ya.”

 

Lalu syeikh itu bertanya kepada perempuan itu, “ Mahukah engkau menerimanya sebagai suami?”

 

Ia menjawab, “Ya.”

 

Lalu syeikh memanggil pakcik perempuan itu dan menghadirkan dua orang saksi. Tidak lama kemudian, akad nikah pun terlaksana dengan sempurna.

 

Syeikh berkata, “Bawalah suamimu ini.” Lalu perempuan itu memimpin ke rumah tempat tinggalnya. Apabila perempuan itu menyingkap niqabnya, ternyata ia adalah wanita yang sangat muda dan cantik. Dalam hati, Sulaim seolah-olah mengenali rumah yang menjadi tempat kediaman isterinya ini.

 

Ketika Sulaim kehairanan melihatkan rumah itu, isterinya bertanya, “Mahukah engkau makan?” Jawab Sulaim, ”Ya.”

 

Isterinya segera pergi ke dapur, membuka penutup kuali dan melihat terung-terungnya yang sedang dimasak. Lalu dia berkata, “Hairan sekali, siapakah yang telah masuk dan memakan terungku?” Taktala mendengar kata-kata itu, Sulaim menangis lalu menceritakan kisahnya.

 

Dengan senyum penuh makna, isterinya berkata, “Inilah hasil daripada sifat amanah. Engkau meninggalkan sebiji terung yang haram, lalu Allah memberikan kepadamu seluruh rumah ini beserta seluruh isinya.”

 

 

Oleh:

Luqman Afifi bin Sabri
Tahun 1 Usul Fiqh
Universiti Yarmouk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s