Mencari Bahagia

Terduduk kita dengan ujian-ujian yang saban hari Allah datangkan kepada kita. Keluarga dihimpit kemiskinan, terbeban pula dengan hutang-piutang. Keadaan kesihatan ayah atau ibu yang semakin merosot, adik-adik yang membesar dilihat semakin nakal dan keras kepala. Ditambah pula dengan prestasi pelajaran sendiri yang cukup-cukup makan saja, semuanya selalu membuatkan kita jadi murung dan sedih.

Tambah sedih apabila kita membandingkan apa yang kita ada dengan orang lain. Mengapa si A markahnya lebih tinggi. Anak orang kaya pula, cantik dan pandai bergaya lagi. Semuanya nampak bahagia dan indah belaka.

Apakah Allah tidak sayang pada kita lagi ?

Material bukan ukuran bahagia

                Kerapkali manusia mengukur nilai bahagia dengan material. Semakin besar rumah seseorang, semakin bahagialah dia. Semakin anggun penampilan seseorang, semakin gembiralah dia. Semakin tinggi jawatan seseorang, semakin indahlah kehidupannya.

Padahal sebenarnya kita lupa, boleh jadi rumah yang besar dan indah itu tidak seindah jiwa penghuninya. Boleh jadi suami isterinya sedang bercakaran, hutang rumah sudah berpuluh-puluh tahun tidak diselesaikan, bacaan Quran kian terasing, dan 1001 masalah yang tidak kita ketahui. Ternyata, salah kita dalam menilai.

Boleh jadi rupa paras yang anggun itu buat dia tidak duduk diam. Pandangan nafsu lelaki dan siulan nakal selalu mengiringnya di jalanan, hatinya gundah tidak bahagia. Ternyata, salah kita lagi dalam menilai.

Boleh jadi jawatan yang tinggi itu buat dia asyik menjulang sayap tinggi ke langit, hingga lupa rendahnya bumi. Ibadah kian layu, masa yang ada disibukkan dengan urusan-urusan duniawi yang melekakan. Ternyata, memang salah kita dalam menilai.

Benarlah firman Allah swt :

“Sesungguhnya  manusia itu diciptakan  bersifat keluh-kesah  lagi  kikir (lokek). Apabila  dia ditimpa  kesusahan, ia berkeluh-kesah.  Dan apabila  dia mendapat kebaikan  ia amat  kikir.” (al-Maarij : 19-21)

Manusia cepat mengeluh apabila ditimpa ujian, mempersoal itu dan ini, namun apabila diberi kebaikan, jarang sekali kita memanfaatkan ia sebaiknya. Akibatnya, kita mengenal erti bahagia dengan perspektif yang salah. Melihat ujian sebagai masalah, melihat nikmat hingga lupa akhirat. Sungguh, rugilah manusia sebegini rupa.

Lihat, dan pandanglah sekeliling

Masih banyak nikmat yang patut kita syukuri dan seringkali buat kita tersenyum tanpa kita sedari. Terlalu sibuk melihat kelebihan orang lain membuatkan kita terlupa melihat ‘hadiah’ Allah buat kita.

Nikmat hidup aman dan damai, yang kini didambakan seluruh Muslimin di Palestin, Rohingya, dan Selatan Thailand . Bersyukurlah kita masih tenang sewaktu melangkah keluar dari rumah, masih mampu menunggang basikal ke taman dengan gembira, dan berhijab dengan sempurna tanpa sebarang gangguan. Sedangkan mereka di sana masih lagi ketakutan dihujani bom dan peluru dari pelbagai arah, bahkan nyawa mereka juga menjadi taruhan setiap hari.

Antara lain, nikmat kesihatan yang kita miliki. Mempunyai anggota badan yang lengkap sempurna, seharusnya membuatkan kita insaf melihat mereka yang buta, cacat pendengaran, lumpuh, kudung, bisu, dan macam-macam lagi. Sedikit pun tidak Allah uji kita dengan nikmat anggota badan ini, bahkan kita digesa memanfaatkan fungsinya sebaiknya.

Jangan pernah lupa, nikmat yang paling besar yang kita kecapi hingga ke hari ini adalah nikmat iman dan Islam. Mengapa nikmat ini terlalu besar? Kerana sejak lahir lagi, kita disambut dengan laungan azan, dibisikkan kalimah syahadah, dididik dengan biah Islamiyyah, sehingga saat ini alhamdulillah, masih lagi kita bernafas sebagai seorang Muslim. Mudah-mudahan, pengakhiran hayat kita juga sebagai seorang Muslim.

Terima kasih Allah

                Pandanglah dengan penuh hikmah, kawan.

Gantikan kesedihan dan kemurungan dengan syukur dan redha. Menjadi ‘abid yang sejati bukan mudah tapi tidak mustahil. Bayangkan pertemuan kita dengan ar Rahman di syurga kelak, tentu saja banyak nikmat yang tidak kita rasai di dunia, digantikan dengan nikmat yang jauh lebih baik di syurga nanti.

Kuncinya ? Tanamkan definisi bahagia dalam diri, seperti mana seorang penyair mengungkapkan :

ولست أرى السعادة جمع مال ولكن التقي هو السعيد

Maksudnya; Aku tidak melihat bahagia itu dengan mengumpulkan harta tetapi orang yang bertaqwa itu adalah orang yang bahagia.

Selamat mencari kebahagiaan hakiki, sebarkan cinta dan kasih sayang ke seantero dunia, mudah-mudahan kita berpimpin tangan ke syurga nanti, untuk nikmat yang lebih abadi dan pasti.

Amin Ya Rabbal A’lamin.

 

Moga yang menulis menemui erti bahagia.

Disediakan oleh:
Sakinah bt Zulkarnain,
Tahun 3, Perubatan,
Jordan University of Science and Technology.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s