Kearah Mana Dipautkan Lisan Itu?

 

Sebingkas pantun sebagai pembuka :

Kuih serimuka tidak berpulut,

Sudah diadun bermacam cara,

Lidah daging didalam mulut,

Anugerah Allah untuk berbicara.

 

Orang tua tua kata jangan buat main dengan lidah ini. Kehebatannya mampu membangkit ummah yang lena, menyambung bicara melangkaui zaman mengubah dunia, memutar  persepsi yang benar mahupun dusta dan biarpun tersimpan lembut daging itu didalam mulut ini, tapi kesannya mampu mengeras di hati. Betapa ketajamannya jika betul diasah pada arahnya, tidak boleh tidak berupaya dengan yakinnya untuk mencantas dan membekas. Betapa ia mampu meneroka kebaikan seluasnya.

Akan tetapi jangan sesekali kita lupa pesan Baginda  dalam Sohihul Jaami’, hadis sahih hasan ketika mana Muaz bin Jabal r.a. meminta nasihat nasihat dari Baginda, maka akhir sekali baginda Muhammad yang kita kasihi memegang lisannya lalu bersabda ,” Jagalah ini” . Maka Muaz menyoal Nabi Muhammad tentangnya. Maka baginda bersabda, “Ah kamu ini, bukankah yang menenggelamkan manusia ke neraka diatas hidung hidung mereka tidak lain hasil daripada lisan lisan mereka?” Nah, lihatlah bahayanya lisan kita  digunakan bukan pada tempatnya dalam sehari hari kehidupan!

Tambahan pula dalam kita hidup berkawan semasa muda ini, begitu banyak lisan lisan kita menghamburkan ayat yang zalim terhadap mereka yang kita jalinkan ukhuwwah bersama. Berprasangka buruk, memerli, ‘sarcasm’ yang berlebihan dan bukan pada tempatnya dan lebih lebih lagi mengumpat bukanlah sesuatu yang bagus untuk diamalkan. Lupakah kita amaran Allah SWT dalam surah al-Ahzab ayat 58 mengenai orang yang akan memikul dosa dan kebohongan apabila dia menyakiti kawan seagamanya tanpa kesalahan yang mereka perbuat? Dan jangan kita buat buat lupa dengan nasihat Allah dalam al-Israa ayat 36  yang mana setiap ‘sarcasm’, perlian, umpatan dan ejekan  akan diminta pertanggungjawaban diakhirat kelak.

 

Harum mewangi bunga melati,

Jatuh sekuntum dalam perigi,

Tersalah cakap menyakiti hati,

Membawa kesan  susah dan rugi.

 

Mohon sahabat sahabat yang saya segani sekalian, pastikanlah setiap percakapan  dan penulisan perlu ada objektif dan matlamat yang sahih. Kalau memerli dan ber’sarcasm’ itu, dimana objektifnya jika ia hanya dihamburkan atas didikan nafsu dan bukan semata mata untuk menasihat dan mahukan perubahan?  Selain itu, betapa penulisan, komen, status dan artikel di alam maya atau sebagainya juga perlu kita jaga sebaiknya. Dititipkan sebuah syair arab yang indah tentang ini dan tidak rugi untuk dihayati :

       Aku menulis dan aku yakin pada saat menulisnya,

       Tanganku kan lenyap, namun tulisan tanganku kan abadi

       Bila tanganku menulis kebaikan, kan diganjar setimpal,

       Jika tanganku menulis kebajikan, tinggal menunggu balasan.

Bukan setakat syair sahaja wahai kawan kawan, Nabi Muhammad sendiri mengingatkan kita dalam Sahih Bukhari, baginda menyatakan muslim yang paling baik adalah seseorang muslim yang orang muslim lainnya selamat dari gangguan lisan dan tangannya. Nah, inilah cara yang terbaik untuk kita bergaul sesama kita sebagai umat Islam!  Bukan yang selainnya daripada cara ini.

Ketahuilah  juga dalam riwayat Bukhari, Allah SWT beritahu yang mana Allah membenci kita apabila kita suka ‘qila wa qala ‘ ( bercakap tanpa dasar). Sukakah kita dibenci Allah didunia mahupun diakhirat?

Maka lisan seseorang yang berakal itu dibawah kendali hatinya. Tapi orang bodoh itu hatinya dibawah kendali lisannya. Segala tindak tanduk perlu diawasi akal.

Hati-hati doktor membedah,

Tersalah bedah menyesal tak sudah,

Hati-hati melentur lidah,

Tidak bertulang membawa padah.

 

Ambillah iktibar dari wasiat baginda pada Muaz yang ingin saya nukilkan sepenuhnya :

Dari Abu Hurairah bahawa Rasulullah bersabda:

  “Sesungguhnya seorang hamba yang mengucapkan suatu perkataan yang tidak difikirkan apa kesan-kesannya akan membuatnya terjerumus ke dalam neraka yang dalamnya lebih jauh dari jarak timur dengan barat.”

Ulama juga telah menukilkan, “Sekiranya kalian yang membelikan kertas untuk para malaikat mencatat amal kalian, nescaya kalian akan lebih banyak diam daripada berbicara.”

Jika kita memahami hal diatas serta beriman kepada-Nya dengan sebenar-benar keimanan, maka Allah akan memelihara lisan kita sehingga  kita tidak akan berbicara melainkan dengan perkataan  yang baik atau diam.

Ambillah nasihat ini dan kita sama-sama sisipkan betul betul didalam hati,  lebih-lebih lagi pada  orang yang paling dekat dengan nasihat ini kalau tidak lain tidak bukan adalah saya sendiri, orang yang menaip dan memberi.

 

Mendayung  sampan ke Kuala Kedah,

Singgah mandi di sungai Melaka,

Hati-hatilah menggunakan lidah,

Jangan sampai masuk neraka.

 

Maka, kearah mana lisan kita hendak berpaut ya akhi?

Yang yakin teguh,

atau,

yang pasti rapuh?

 

Oleh:
Hanis Zakuan Zainal Abidin
Tahun 2 Fiqh wal Usul
Universiti Yarmouk

One thought on “Kearah Mana Dipautkan Lisan Itu?

  1. Pingback: Kearah mana dipautkan lisan itu? & Tips memelihara lisan « Hanis Zakwan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s