Musibah atau Tuah?

Apabila ditanya  apakah itu musibah, rata-rata daripada kita akan mebayangkan kesedihan, hampa, kecewa, putus harapan dan sebagainya. Disebut pula tuah, masing masing mengukir senyuman lebar mengimbau saat-saat yang dirasakan indah, bahagia dan selesa.

Namun, pernahkah kita menyedari hakikat yang sebenarnya, musibah dan tuah itu tidaklah wujud secara hakiki. Jika kita percaya semuanya adalah ketetapan dan ketentuan Allah.

Musibah dan tuah itu hanyalah sekadar ungkapan. Tidak lebih dari itu. Ungkapan yang kita sebut, kerana kita mengukurnya dengan keinginan dan pengatahuan kita yang sempit.

Setiap musibah pasti ada hikmahnya. Sama ada kita dapat lihat hikmahnya atau kita sendiri tewas terhijab dari merasai manisnya hikmah musibah tersebut. Hanya satu sahaja cara yang membolehkan kita merasa hikmah musibah itu iaitu sabar.

Sabar yang akan membawa kita kepada hikmah musibah itu sendiri. Ia adalah kunci kepada segala-segalanya. Kunci yang membawa kita kepada hikmah musibah walaupun sabar itu sangat payah dan pahit.

“Sungguh mengagumkan pada seseorang mukmin jika semua yang terjadi pada dirinya selalu membawa kepada kebaikan. Kalau mendapat kesenangan, ia terus bersyukur. Maka itu sangat baik untuknya. Dan kalau ditimpa musibah, ia terus bersabar. Dan ini pun menjadi baik untuknya “ -Hadis riwayat Muslim-

Sifat sabar dalam menghadapi musibah merupakan sifat yang sangat terpuji dan tidak mudah diraih semua orang. Mungkin kita boleh bersabar dan redha apabila ditimpa musibah, tetapi itu pun selepas seminggu diberi musibah. Selepas puas marah, putus asa, putus harapan dan sebagainya. Alangkah indahnya jika, pada saat Allah lemparkan musibah itu kepada kita, kita mampu bersabar pada saat itu juga, detik itu juga, dan mengukir senyuman yang ikhlas dan redha.Subhanallah!

“Apabila seseorang sudah terbiasa bersabar dalam melaksanakan ketaatan dan dalam meninggalkan kemaksiatan, maka pada saat itu, Allah akan memberikan kekuatan agar mampu bersabar dalam dalam menerima ketentuan Allah”

Imam Qurtubi, meriwayatkan ucapan Sahl bin Abdillah At-Tastari.

Menukar MUSIBAH kepada TUAH

Indahnya mendapat musibah jika kita tahu sebenarnya musibah itu adalah tuah untuk kita. Hebatnya seorang mukmin itu jika senyuman yang dihadiahkan sewaktu musibah datang menyambar.Hebatnya seorang mukmin itu sekiranya dia mampu redha dan musibah itu tidak sedikit pun membawa gelojak dan huru hara yang besar dalam hatinya. Di sini, ingin saya kongsikan beberapa tips untuk kita tukar Musibah kepada Tuah, hasil dari pembacaan dan pengalaman

1-Menjaga fikiran sepositif yang mungkin.

Saya mengajak anda semua untuk kita lihat semula pada sifat-sifat Allah.

Allah Maha Bijaksana- Jika ditimpa musibah, diam sejenak. Fikirkanlah, mana mungkin Allah tidak merancang dengan kebijaksanaan-Nya terhadap apa yang ditentukan dalam kehidupan kita. Setiap yang datang  pasti ada perancangan yang sangat bijak yang telah tersusun. Buangkanlah rasa gundah dihati itu. Kerana kita tahu Allah Maha Bijaksana!

Allah Maha Mengetahui-Setiap perkara tidak pernah satu perkara pun terlepas daripada pengetahuan Allah walau satu daun yang gugur. Allah tahu kita sedang kesedihan, Allah tahu gelojak di dalam hati kita. Kita tidak pernah berseorangan menghadapi kesedihan. Ada yang melihat. Ada yang mendengar. Ada yang mengetahui setiap lintasan hati kita. Kita tidak pernah berseorangan.

Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang – Sifat-sifat ini perlu kita yakini, Allah ingin menguji kita kerana kasihnya Allah pada kita. Dia mahu kita kembali untuk mengadu dan menangis kepadaNya. Allah tidak mahu kita jauh, kerana kasih dan sayang-Nya Allah pada kita. Yakinlah bahawa  Allah sedang menguji kita.

Lihatlah! Bukalah matamu! Tidak ada musibah pun yang menyedihkan jika keyakinan yang tinggi terhadap sifat sifat Allah kita pasakkan dalam hati. Hadis yang diriwayatkan Abu Hurairah daripada Nabi SAW.

“Seseorang mukmin laksana pokok tanaman, dan seseorang munafik seperti tumbuhan padi, ia tidak akan dicabut, melainkan waktu menuai”

2-Yakin Allah sedang membersihkan dosa-dosa kita.

Musibah juga adalah kifarah utnuk menyucikan diri. Dalam Kitab Muwatha dan Sunan at-Tarmizi, Rasulullah bersabda

“Bala sentiasa menimpa diri anak anak dan harta seorang muslim dan muslimah, sehingga ia menghadap Allah tanpa membawa dosa sedikit pun.

3 -Membayangkan betapa besarnya nikmat yang Allah berikan.

Musibah yang datang, bukannya selalu, setiap  bulan, setipa hari,saat dan detik. Tidak. Hanyalah beberapa ketika dalam fasa kehidupan, kita diberikan musibah besar. Sedangkan nikmat Allah beri kepada kita, menghirup udaranya, berjalan diatas bumi Nya, makan dan minum dari rezeki-Nya, belajar dan bekerja dengan aman, ada kawan kawan penghibur hati, keluarga yang membahgiakan  dan sebagainya. Itu hakikat yang tidak pernah kita lihat dengan mata hati.

“Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan” -(Surah Ar-Rahman)

Walau terkadang, musibah yang datang menghimpit jiwa dan raga,hakikatnya, nikmat Allah tidak pernah putus mewarnai kehidupan, terus menemani kita sepanjang perjalanan kehidupan kita. Pejamkan mata sebentar, ingat kembali betapa besar nikmat yang pernah diberikan, dan sedang diberikan. Mengapa mesti musibah yang sedikit itu, yang sekadar ujian itu jugalah yang membuatkan kita terus jatuh dan bersedihan berpanjangan? Tidak pernahkah kita benar benar mendalami ayat indah dalam Suran Ar-Rahman tersebut? Musibah itu membawa kita untuk bersyukur dengan apa yang diberikan yang tidak pernah kita sedari dan syukuri sebelum ini.

4-Berfikiran luas dan mendalam terhadap sesuatu musibah dengan melihat segenap sudut.

Jauhi sifat panik apabila berdepan dengan musibah. Bertenang dan jangan gelabah. Orang mukmin yang hebat adalah mereka yang mampu mengawal perasaan dalam setiap perkara yang berlaku atas dirinya.

Abu Nuaim al-Isfahani meriwayatkan daripada Imam Hamdun Bin Ahmad

“Panik dalam menghadapi musibah hanya dilakukan oleh orang yang menyimpan buruk sangka terhadap Tuhannya”

Elakkan  perkataan ‘kalau’, ‘andai’ dan sebagainya kerana perkataan tersebut seolah-olah kita menyalahkan Allah dan kita salahkan orang lain di sekeliling kita yang turut menyebabkan musibah tersebut. Sebagai contoh,

“Kalaulah Adriana dan Syakila tak keluar rumah pagi tadi, mesti rumah kita tak kena rompak macam sekarang ni!”

Lihat, kita mula menyalahkan orang lain. Pada waktu ini, syaitan akan melonjak gembira kerana dia telah berjaya menghasut kita dan kita pula telah tewas kerana memberikan ruang di dalam hati untuk dicucuk cucuk syaitan. Maka seterusnya datanglah pula persengketaan dan musibah lain pula.

Licikkan syaitan? Oleh sebab itu, ungkapkanlah,

“Innalillah hiwaiina ilaihiraji’un. Ini adalah ketentuan Allah, dan inilah yang terbaik untukku”

Maka,tertutuplah segala pintu untuk tipu daya syaitan, selamatlah  segenap ruang dalam hati daripada dicucuk syaitan. Kemudian fikiran kita akan terfokus ke satu arah; penyelesaian. Bahkan, berkat kesabaran yang tinggi, kita akan nampak hikmah yang agung yang tersembunyi di sebalik setiap musibah.

Untuk pengakhiran, peringatan buat semua terutama diri sendiri yang menulis.

Boleh jadi perkara yang kita anggapkan itu musibah sebenarnya adalah tuah. Ada hikmah yang terselit rapi tapi mata kita sering kabur, terhijab dari melihatnya dek kelemahan diri, keinginan nafsu dan pergantungan yang ampuh pada Sang Pencipta.

Kita lupa, Tuhan punya perancangan-Nya yang sempurna. Kita lupa ada Yang Maha Hebat yang sedang mengatur segalanya, dan kita sebagai hamba yang lemah punya kelemahan tersendiri, punya iman yang turun naik, punya hati yang sering berbolak balik, dan kita pula beriya-iya mahu perancangan kita yang berlaku.

Sahabat-sahabat sekalian, letakkan pergantungan yang tinggi dan pasakkan keyakinan yang teguh di dalam hati kita terhadap Allah. Semoga kita mampu menjadi mukmin yang hebat  yang memandang setiap yang menimpa atas dirinya tidak lain tidak bukan adalah kebaikan untuk dirinya. Ayuh, tukar musibah kepada tuah!

“Never ask for a lighter load, instead ask for a stronger back”

Oleh:

Nawal Wafa Abdul Rashid,

Tahun 2 Perubatan,

Jordan University of Science and Technology.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s