Indah Hidup Bersama Tuhan

 

ALLAH s.w.t menciptakan manusia dengan pelbagai keunikan dan bekalan nikmat yang tidak terhitung nilainya. Antara keunikan serta nikmat tersebut ialah cenderung kepada kemewahan dan kesenangan. Namun, keperluan sebenar bagi jiwa manusia adalah mengenali dan mendekati penciptanya.

Keperluan mengenali Allah melebihi daripada keperluan makan, minum serta seksual. Tiada kesenangan di dunia dan di akhirat kecuali mengenali, mengasihi dan beribadah kepada yang Maha Esa.

Ibnu Qayyim menyebut: “Apabila seseorang makhluk mengenali pencipta, maka dia akan mendapat ketenangan yang luar biasa. Mereka akan mendapat kekuatan dengan mengenali sifat Allah dan berasa lebih yakin dengan kekuasaan-Nya.”

Imam Abd Muhsin Muhammad Qasim dalam khutbahnya berkata, “Mereka yang mencapai kemuncak pengabdian kepada Allah adalah mereka yang mengenali semua nama Allah dan sifatnya serta dapat diterjemahkan melalui perbuatan mereka. Ini kerana nama Allah dan sifatnya adalah rangkuman semua sifat kesempurnaan dan kemuliaan.”

Baginda Nabi SAW menyebut dalam rukuk ketika bersolat maksudnya: “Maha Suci Tuhan yang memiliki segala kekuasaan dan kemuliaan.” (Hadis riwayat Nasai’). Baginda juga sering menyebut dalam doanya: “Maha Suci-Mu yang tidak terhitung akan kepujianMu seperti mana Engkau telah memuji akan diri-Mu sendiri.” (Hadis riwayat Muslim)

Terdapat firman Allah yang bermaksud: “Segala makhluk yang melata di langit dan bumi adalah di bawah pengawasan-Nya.” (Surah Hud, ayat 56). Oleh itu, jika semua manusia bersepakat untuk memudaratkan antara satu sama lain, nescaya tidak akan berlaku apa-apa melainkan dengan izin-Nya.

Ilmu Allah merangkumi segala apa yang sudah berlaku, sedang atau akan berlaku serta segala pergerakan makhluk adalah berada dalam ilmu pengetahuan-Nya. Firman Allah yang bermaksud: “Apa yang kamu dedahkan atau sembunyikan pada waktu malam dan siang, semuanya di bawah ilmu Allah.” (Surah Ar-Ra’du, ayat 10)

Allah juga mendengar segala bisikan suara di mana sahaja kita berada. Saidatina Aishah berkata: “Segala puji bagi Allah yang mendengar segala bisikan di mana telah datang seorang wanita bernama Khaulah Binti Sa’labah berkata sesuatu kepada Baginda SAW dan aku berada jauh dan tidak mendengar apa pun. Lalu turunlah ayat al-Quran bermaksud: “Sesungguhnya Allah mendengar seseorang mengadu mengenai suaminya dan engkau wahai Muhammad mengadu kepada Allah dan Allah mendengar perbualan kamu berdua.” (Surah Al-Mujadalah, ayat 1)

Perbendaharaan Allah memenuhi ruang langit dan bumi. Dia sentiasa bersedia untuk memberikan sesuatu kepada hamba-Nya sama ada mereka meminta ataupun tidak. Rahmatnya sentiasa turun pada sepertiga malam, malah Dia berfirman: “Siapakah yang memerlukan pertolongan nescaya Aku akan membantu.”

Ikan di laut, burung di udara semuanya tiada terkecuali daripada mendapat kelebihan rahmat Allah seperti firman-Nya yang bermaksud: “Dan tidak ada satu makhluk pun yang melata di bumi melainkan telah tercatat akan rezeki masing-masing.” (Surah Hud, ayat 6)

Jika Allah memperkenankan semua doa yang dipohon, ia tidak sekali-kali akan mengurangkan khazanah-Nya walau sedikitpun. Bahkan, Allah menambahkan lagi bonus pahala bagi yang beramal melakukan kebaikan. Bukan sekadar itu, digandakan lagi satu kebajikan kepada sepuluh pahala sehingga tujuh ratus kali ganda. Bayangkan betapa besarnya kasih Dia, beribadah pada malam Lailatulqadar disamakan dengan beribadah seribu bulan, berpuasa tiga hari pada bulan Syawal bersamaan pahala berpuasa setahun, yang membantu dengan ikhlas akan digandakan pahalanya sehingga tidak terhitung. Demikianlah tawaran Allah yang sentiasa terbuka kepada hambaNya, betapa pemurah akan Pencipta terhadap makhluknya.

Sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Pada hari kiamat diletakkan langit pada hujung jari-Nya (kekuasaan-Nya), bumi pada jari-Nya, bukit bukau dan tumbuh-tumbuhan diatas satu jari-Nya seraya berkata: Akulah yang Maha berkuasa.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Firman Allah yang bermaksud: “Seandainya pohon di bumi menjadi pena dan lautan menjadi tinta dan ditambah tujuh lautan lagi setelah keringnya nescaya tiada cukup untuk menulis akan nikmat dan kekuasaan Allah.” (Surah Luqman, ayat 27).

Demikianlah rentetan kekuasaan Allah yang patut diperhatikan bersama supaya kita lebih tawaduk dan merendahkan diri dengan kekuasaan sementara yang diberikan oleh-Nya.

 

Nur Faiz binti Solehan

Tahun 4 Fiqh wa Usuluhu

Universiti Mu’tah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s