Syiar Kenabian : Tidak Mengharap Dunia

Dalam al-Quran, Allah swt telah memberikan petunjuk kepada para pendakwah terhadap satu isu penting bila mana pendakwah menjalankan tugas mereka. Dan petunjuk ini berjalan dalam jasad para anbiya’, lalu ditunjukkan contoh realiti pada sikap amanah mereka dalam menyampaikan ayat-ayat Allah swt.

Mari teliti firman Allah s.w.t yang mengisahkan tabiat para nabi ini:
Dan (ketahuilah) wahai kaumku! Aku tidak meminta kepada kamu sebarang harta benda sebagai upah menyampaikan agama Allah itu, tiadalah aku harapkan upahku melainkan dari Allah semata-mata; dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman (sebagaimana yang kamu minta itu), kerana sesungguhnya mereka akan menemui Tuhan mereka (dan pada hari itu mereka akan menuntut dan menerima hak masing-masing); tetapi aku nampak kamu semua, kaum yang tidak mengetahui apa yang mesti diketahui.

(Huud:29)

Wahai kaumku! Tiadalah aku meminta sebarang upah daripada kamu tentang (ajaran yang aku sampaikan) itu. Upahku hanyalah dari Allah yang menciptakan daku; maka mengapa kamu tidak mahu menggunakan akal (untuk mengetahui kebenaran)?

(Huud:51)

Mereka (Nabi-nabi) itulah, orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, maka turutlah olehmu (wahai Muhammad) akan petunjuk mereka; Katakanlah: “Aku tidak meminta upah kepada kamu mengenai petunjuk (Al-Quran yang aku sampaikan) itu. Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan bagi penduduk alam seluruhnya.

(Al-An’aam:90)

Itulah (karunia) yang (dengan itu) Allah menggembirakan hamba-hamba-Nya yang beriman dan mengerjakan amal saleh. Katakanlah: “Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upah pun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan”. Dan siapa yang mengerjakan kebaikan akan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.

(Asy-Syura:22)

Ini lah yang menjadi syiar kenabian, menjadi kebiasaan bahkan kemestian bagi para pendakwah dalam menyampaikan risalah kepada manusia sekeliling. Keikhlasan itulah yang dituntut pada hati-hati pendakwah, tanpa meletakkan kecintaan kepada dunia walau sedikit, di dalam hati mereka.

Andai pembawa agama suci ini sendiri sudah menjadi seperti orang kebanyakan – tidak dapat membezakan ganjaran dunia dengan ganjaran akhirat – adakah kita mengharapkan dunia kan makmur di tangan mereka?

Sebagaimana pepatah arab yang bermaksud;

“Kepala (kunci) kepada segala maksiat bermula dengan harta”

… maka kerana itu, para pendakwah mesti berhati-hati dalam mendidik hati sendiri. Didik hati agar keuntungan akhirat yang menjadi keutamaan, redha Allah s.w.t sahaja yang menjadi pengharapan. Bukan kemewahan picisan yang berada di depan mata, tak kira dalam apa jua bentuk. Tak mesti ganjaran dunia itu datang dalam bentuk wang, bahkan mungkin ia datang dalam bentuk benda yang disenangi oleh hati.

Bila dituntut untuk berkorban harta, minda hati tak berkira lagi untuk menginfakkan harta kepada jalan-Nya. Bila bertemu manusia yang didakwahkan, hati tidak lagi terasa sesak jika mereka belum menerima dakwah kita. Mengapa tidak sesak? Kerana yakin yang dihitung oleh Maha Pencipta adalah usaha kita, bukan dihitung berapa ramai yang telah menerima dakwah ini. Kita cuma harapkan manusia yang ikhlas, yang sudi menundukkan hatinya dan jasadnya kepada Allah s.w.t semata-mata.

Bila jadi begini, maka tiada apa lagi yang dapat menghalang para pendakwah dari meneruskan misi. Bukan harta dunia, bukan habuan sementara. Yang dulu dilihat bersempadan, kini dengan ayat-ayat Tuhan..kefahaman padanya akan membuat pandangan kita menjangkaui apa yang berada pada dunia sahaja.

Ubati lah hati wahai du’at, dengan kisah-kisah Nabi terdahulu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s