Lakukan Perubahan, Bermula dengan Diri

Dunia dakwah dan tarbiyah tidak akan pernah terlepas dari istilah ‘perubahan’. Tarbiyah adalah metode pengubah, Ikhwan Muslimin membawa manhaj perubahan dan setiap manusia yang meyakini jalan tarbiyah pasti akan mengalami perubahan dari masa ke masa.

Perubahan kepada kebaikan adalah impian hampir semua orang, sebagaimana pepatah Arab berbunyi “Beruntunglah orang yang hari ini lebih baik dari semalam, rugilah orang yang sama keadaannya hari ini dengan semalam dan celaka lah orang yang hari ini lebih teruk dari semalam”

Manusia merupakan insan bertabiat. Tabiat yang sering kita alami adalah perasaan selesa pada keadaan semasa. Untuk kita berubah kearah kebaikan atau keburukan, sememangnya susah oleh kerana tabiat kita tidak membenarkan.

Bagaikan magnet yang menarik kembali diri kita ke aras keselesaan, walaupun sedikit demi sedikit kita cuba melakukan satu perubahan, magnet tersebut akan kembalikan kita ke aras asal.

Jadi, apa yang diperlukan jika kita hendak berubah?

1. Keikhlasan hati

Ikhlas adalah sesuatu yang tersembunyi, dan ia tidak dapat diketahui kehadirannya..melainkan kesan-kesan yang terzahir. Ikhlas akan membuatkan kita istiqamah atas pilihan hati untuk berubah, dan dengan ikhlas lah Allah akan membantu mujahadah seseorang itu.

Tidak ada lagi yang dapat mengganggu gugah jiwa jika niat yang terpasak dalam hati adalah ikhlas semata-mata kerana Allah, bukan untuk pengiktirafan manusia lainnya atau pun mengharapkan nilai material dunia.

Di dalam rukun bai’ah Al-Ikhlas, Al- Imam Asy Syahid Hasan Al-Banna berkata :

“Yang saya maksudkan dengan ikhlas ialah setiap akh Muslim mestilah mengharapkan keredhaan Allah dan ganjaran pahala dari-Nya. Semua perkataan, amalan dan jihad tidak memandang kepada sebarang keuntungan, kemegahan, gelaran, kedudukan terkemuka atau mundur. Dengan itu beliau menjadi tentera fikrah dan aqidah, bukan tentera yang mengejar sesuatu atau kepentingan.”

2. Suasana baru

Memang tidak dapat dinafikan lagi, keadaan dan orang yang sama sebenarnya mampu mempengaruhi pemikiran kita agar tidak berubah kepada yang lebih baik. Solusi nya, usahakan agar anda mampu berhijrah ke tempat baru / rumah baru / belajar luar Negara / dan lain-lain. Paling penting, jauhkan sedikit diri dari keadaan sekarang.

Dan sebenarnya ini telah terbukti keberkesanannya ketika peristiwa zaman dulu kala yang telah membunuh 99 orang, kemudian digenapkan 100 orang dengan membunuh orang alim yang mengatakan bahawa dia tidak dapat bertaubat. Sesudah itu, orang alim seterusnya yang dia jumpa telah menasihatinya agar meninggalkan tempat lama yang telah dia lakukan banyak kezaliman di sana, demi menuju satu kawasan yang diduduki orang-orang yang soleh.

Persoalan sama ada suasana membentuk kita atau kita yang membentuk suasana, itu bergantung kepada sosok tubuh orang itu sendiri. Jadi, kenali dan kenalpasti kekuatan dan kelemahan kita agar keputusan dapat dilakukan segera.

3. Keazaman yang kuat

Walaupun keazaman ini berada dalam hati, dan hati tersebut berada dalam diri kita..hakikatnya kita tak mampu sedikit pun untuk mengawal hati sendiri dan apa yang ada di dalamnya. Ironi, bukan? Seolah-olah milik kita, tapi kita sendiri tak mampu menguasainya.

Oleh itu, adalah penting bagi setiap orang yang memahami dakwah dan tarbiyah ini – untuk memperbanyak doa dan berusaha mengikat naluri hati dengan cinta Allah taala, agar diberi sumber keazaman dalam diri.

4. Bersegera

Pada saat terdetiknya hati untuk buat perubahan kepada kebaikan, jangan lah bertangguh lagi. Bertangguh-tangguh dari melakukan kebaikan adalah datang dari syaitan, kerana dia menginginkan kita mendapat keburukan.

“..sesungguhnya syaitan adalah musuh kamu yang nyata”

(al-Israa’ : 53)

Padahal yang sepatutnya kita tangguhkan adalah amal keburukan (melambat-lambatkan diri dari berbuat perkara mungkar), agar mudah-mudahan kita memperoleh kebaikan pula sesudah itu.

Sesungguhnya manhaj perubahan kita adalah manhaj yang mengubah manusia dengan fitrah. Orang yang melakukan perubahan secara paksaan tidak akan kekal, tidak memahami sunnatullah dan sirah nabawiyyah yang telah memberi petunjuk.

Lakukan agar dunia mengalami perubahan dengan berlakunya perubahan dalam diri kita. Pengetahuan, kefahaman dan kesedaran itu telah sampai – yang tinggal adalah mujahadah diri terhadap nafsu yang sering memberi alasan untuk berubah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s