Aku Ingin…

Aku ingin…

Menjadi seorang hamba…

Yang  menyedari kehinaan…

Kekerdilan…kejahilan..

Diriku sebagai hamba…

Kepada yang Maha Pencipta yang Maha Agung..

Kepada Al-Khaliq yang Maha Besar..

Kepada Al’Aziz yang Maha Kuasa…

Kepada Ar-rahman…

yang Maha Menyintai..

Setiap hamba…yang tangis dan adunya

Hanya pada yang Esa..

Khusyuk dan tawadhu’ sepanjang masa…

Aku ingin…

Menjadi umat Muhammad yang dicintainya…

Yang akan bersama-sama dengannya..

di akhirat kelak..

sebagai golongan yang berseri-seri wajahnya…

di hari pembalasan…

Aku ingin…

Menjadi umat Muhammad saw…

Yang sentiasa cinta dan rindu padanya..

Membuahkan kekuatan..

Untuk mengamalkan sunnahnya..

Seperti para sahabat dahulu kala..

Yang sanggup SYAHID di jalanNya…

Seperti para mujahid dahulu kala..

Yang tidak senang tidur

Kerana sibuk untuk menyampaikan

Risalah dari yang Esa..

Menyebarluaskan keindahan…

Kesyumulan ..

Dan ke’izzahan agama..

Yang tertinggi di sisiNya…

Aku ingin…

Menjadi seperti golongan yang pertama…

Mendapat cahaya iman..

Mendapat cahaya Aqidah

Yang tiada tolok banding keimanannya..

Yang sanggup mati dan tersiksa

Demi mempertahankan Ad-Diin tercinta..

Dari mereka..

Lahirlah khalifah-khalifah..

Yang begitu taqwa memimpin dunia…

Pemimpin-pemimpin

Yang sedar betapa beratnya amanat

yang terpikul di bahu mereka..

Aku ingin…

Berada di bawah naungan khilafah Abassiyah..

Di bawah naungan..

Penguasaan Islam

Ke atas  dua pertiga dunia…

Ketika dakwah tersebar luas..

Tamadun Islam menjadi pandangan

Manusia dari utara, selatan, timur dan barat…

Contoh suatu peradaban yang tiada tolok bandingan..

Pabila Islam di amalkan

Dalam segenap hidup insan…

Pabila ilmu ditinggikan..

Dan lahir cendekiawan-cendekiawan..

Yang punya keimanan dan ketaqwaan

yang tidak mampu  dilawan..

Namun..

Zaman itu telah lama berlalu…

Sejak kejatuhan empayar khilafiyah

Yang digeruni dunia..

Turki uthmaniyah puncak berakhirnya…

Kegemilangan Islam di serata dunia…

Penjajahan barat

Yang mulanya tidak tahu apa-apa..

Berjaya meruntuhkan iman manusia..

Perang saraf yang dirancang dengan penuh rahsia

Berjaya memberi kesan kepada hati-hati manusia..

Hancur…hanyut…lemas..

Dalam pergelutan mainan dunia..

Di manakah aku kini??

Aku perlu sedar dan segera berpijak di dunia nyata…

Umat sekarang kian hanyut di depan mata…

Di bawa arus tipu daya dunia..

SYAITAN pastinya bertempik sorak

Dengan kejayaan yang nyata..

Menghasut anak-anak Adam

Mengikut jejak langkah dan telunjuk mereka…

Mendidik nafsu-nafsu dengan penuh jaya..

Berkat perjuangan para duat terdahulu..

Kesannya hingga kini terasa..

Bilangan umat Islam…oh, sungguh banyaknya..

Tapi, kesan perancangan YAHUDI yang penuh strategi juga

Menjadikan “Islam” hanya tinggal nama..

Hanya tinggal topeng yang mengaburi mata dan telinga

Benarlah kata kekasih Ilahi

Umat Islam kini umpama BUIH di laut…

Terlalu banyak..

Namun kosong dan tidak bermakna..

Tiada lagi yang tega dan teguh bertahan

Seperti batu-batu yang terpacak di tebing lautan..

Mungkin ada..

Namun ..

Siapakah RIJAL yang hebat seperti Abu Bakar As-Siddiq??

Umar Al Khatab??

Uthman dan Ali??

Siapakah yang sehebat Tariq Bin Ziyad??

Atau ada yang sehebat Salahuddin Al Ayubi??

Mahupun Sultan Muhammad Al Fateh..?

Adakah pemimpin yang sehebat Khulafa’ Ar Rasyidin?

Khalifah Umar Abdul Aziz?

Khalifah Al Makmun?

Atau ada yang dapat menandingi

Khalifah terakhir yang punya ketaqwaan yang tinggi

Pada zaman Turki Uthmaniyah..

Sultan Abdul Hamid II??

WANITA?? apatah lagi..

Wahai rijal…

mana mungkin

lahirnya bayangan yang lurus elok

jika datangnya dari kayu yang bengkok..!

AAAAAAAAAAAARRRGHHHHH!!!!!

Serasa ingin menjerit hingga didengari satu dunia…

Tatkala ini…bebanan dan tanggungjawab

Terpikul di atas bahu kita…

Beratnya oh..tidak terkata..

Mengislahkan diri, mengislahkan umat…

Maksiat berlaku di hadapan mata..

Namun hanya hati yang meronta..

Sejauh mana kekuasaan kita…

Untuk mencegah mungkar yang kian berleluasa..

Mungkin…

Mungkin kita mampu…

Tapi masih LEMAH JIWA…

Masih kecut untuk menyatakan AL HAQQ…

Kerana lebih mengutamakan keredhaan manusia..

Kita yang diberi peluang mendalami agama..

Sepatutnya..

Tidak mampu lagi bersuka ria..

Tersenyum tawa..melihat hakikat di hadapan mata..

Seumpama semuanya

Dilihat sebagai sesuatu yang “biasa”

Dan tiada ubatnya..

Segera…segera..!!

Jiwa yang kosong ini perlu dirawat segera…

Segera…!!

Jika tidak, jiwa ini juga bakal hanyut dan tenggelam

Dengan arus suasana

Akal dan hati ini perlu segera sedar

Akan hakikat dan tanggungjawab diri..

Fikiran ini perlu segera diasah

Agar menjadi muslim bijaksana

Yang tidak leka ..

Menjadi penggerak untuk islah dunia..

Melaksanakan tanggungjawab

sebagai khalifah Allah di bumi nyata..

Bantu kami Ya ALLAH…

Nur Jannah Roslan

Tahun 3,

Usuluddin,

University Al-alBayt, Jordan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s